you're reading...
Posting Berita

Tentara AS Tak Relakan Nyawa Demi Perang Palsu

Setelah terjebak dalam perang bertahun-tahun tanpa jalan akhir, pasukan AS mulai merasa gerah dan merasa bahwa perang akbar ini hanya permainan pemerintah AS. (Berita SuaraMedia)

 

WASHINGTON (Berita SuaraMedia) – Pada bulan Maret 2003, pemerintahan Bush memerintahkan pasukan AS untuk menyerang Irak, awal dari apa yang akan segera menjadi perang yang mendefinisikan generasi kita. Sebuah perang yang dibenarkan sebagai pencarian senjata pemusnah massal segera menjadi pekerjaan yang berkepanjangan, memaksa tentara Amerika ke dalam pertempuran yang paling intens sejak Perang Vietnam

Selama enam tahun terakhir, sebagian besar penduduk Amerika telah memandang pendudukan Irak sebagai bencana. Bagi AS,

Meskipun sentimen massa telah memaksa pemerintah untuk mengubah kerangka pendudukan Obama, perang itu sendiri berlanjut, dengan tentara AS yang mendukung operasi tempur militer Irak.

Sementara perekonomian AS lepas kendali dalam apa yang telah menjadi krisis ekonomi terburuk sejak Great Depression akibat perang akan dirasakan selama bertahun-tahun yang akan datang.

Dalam buku The Three Trillion Dollar War, ekonom Joseph Stiglitz menunjukkan bahwa biaya merawat veteran saat mereka kembali pulang dari Irak dan Afghanistan akan melebihi $388 miliar. Dan setiap tahun, semakin banyak veteran mencari bantuan medis dari Administrasi Veteran (VA). Pada tahun 2008 saja, ada lebih dari 263.000 veteran melamar untuk perawatan kesehatan di VA.

Sekarang, pengangguran meningkat, dan semakin banyak orang yang memutuskan bahwa militer adalah satu-satunya pilihan untuk bertahan hidup. Ironi dalam hal ini adalah bahwa militer pasti akan mengirim anggota baru ini ke Irak atau Afghanistan, tanpa memperhatikan kesejahteraan mereka. Para backlogs dalam sistem VA membiarkan veteran menunggu berbulan-bulan atau bahkan tahunan untuk klaim ketidakmampuan mereka harus disetujui-dan sekarang akan ada lebih banyak lagi veteran kembali rumah dengan militer yang memperluas jajaran.

Meskipun telah ada kebingungan di kalangan beberapa aktivis antiperang tentang apa yang selanjutnya sejak Barack Obama terpilih sebagai presiden, wartawan independen Dahr Jamail menulis dalam bukunya The Will to Resist: Soldiers Who Refuse to Fight in Iraq and Afghanistan mulai menggelar kasus veteran yang paling terpengaruh oleh perang mungkin akan menjadi orang-orang yang memimpin perjuangan untuk mengakhirinya.

Dalam The Will to Resist, Jamail menyoroti bentuk-bentuk perlawanan yang saat ini sedang digunakan dalam militer oleh tentara yang hidupnya beresiko hampir setiap hari. Bentuk-bentuk perlawanan termasuk akan membelot, misi cari-dan-menghindari, melarikan diri ke luar negeri, dan menolak untuk membawa senjata.

Meskipun risiko penjara dan kehilangan tunjangan kesehatan, lebih banyak tentara yang menentang militer AS untuk mengakhiri pekerjaan yang mereka anggap sebagai ilegal dan tidak bermoral. Seperti Brian Casler, seorang Marinir yang bertugas di Irak dan Afghanistan, mengatakan, “Perlawanan mulai dari hal yang sederhana seperti berkata,” Ini omong kosong. Mengapa saya mempertaruhkan hidup saya? “”

Tetapi dehumanisasi tidak semata-mata ada dalam militer sendiri. Hal ini juga digunakan sebagai cara untuk memaksa tentara untuk melihat rakyat Irak sebagai musuh. Seperti salah satu Angkatan Laut yang dikutip dalam The Will to Resist berkata,

Tujuan utama tampaknya untuk menganiaya dan merendahkan orang-orang Anda. Aku tidak bisa melakukannya, tidak untuk orang-orang saya dan tidak kepada masyarakat. Saya suka Irak, Saya suka Afghan. Mengapa kita memperlakukan mereka seperti sampah? Saat itulah saya benar-benar mulai mempertanyakan apa gerangan yang terjadi.

Sementara gerakan antiperang mencoba mencari jalan mana yang harus dituju, para veteran itu sendiri sudah mengembangkan bentuk-bentuk perlawanan terhadap pendudukan militer di Irak dan Afghanistan. Hal ini terutama berlaku untuk Victor Agustus dan Travis Bishop, dua tentara Fort Hood yang saat ini menjalani hukuman di penjara karena menolak untuk ditempatkan ke Afghanistan.

Bishop mengatakan dalam sebuah blog entry setelah dihukum, “Victor dan saya sendiri mulai sesuatu yang besar … dan sekarang terserah kepada Anda untuk melanjutkannya.” (iw/me)http://www.suaramedia.com

About IslamPosting

Muslim

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Review

Review islamposting.wordpress.com/ on alexa.com
free counters
%d blogger menyukai ini: